Farewell

Aku menengadah ke langit dan melihat kembali bulan yang baru beberapa saat lalu aku tatap. Kayaknya udah lama aku tenggelam dalam lamunanku. Aku menengok ke sebelah.

“Masih gigitin kuku? Astaga… Heran deh. Gak abis-abis apa kukumu digigitin gitu?”.

“Enggak lah. Kan emang panjang dari awal. Orang digigitnya dikit-dikit.”

“Kenapa sih? Pasti deh lagi mikirin sesuatu.”

Dia terdiam.

“Kenapa? Lagi mikirin sesuatu ya?”

“Iya. Kamu udah tahu lah pasti.”

“Mikirin apa?”

“Mikirin yang kemarin aku bilang. Masih kebawa sampe sekarang. Aku takut kalo seandainya kamu beneran udah pergi. Nanti aku sendirian…”

“Ih ini anak. Dibilangin ga usah dipikirin. Ntar stress sendiri.”

Dia terdiam lagi. Aku tahu dia pasti tahu benar dia harusnya gimana.. Tapi kalau dipaksa buat jangan dipikir, pasti deh bilangnya, “Susah tahu nyoba ga dipikir. Jangan samain aku kayak kamu dong..”

Tapi memang apa yang sedang dia pikir itu manusiawi. Susah buat berpisah, apalagi kalo udah deket. Ditambah lagi ini kasusnya bakal lebih ekstrim. Ditinggal pergi dan ga bakal kembali lagi. Orang bilang kita ga boleh seperti katak dalam tempurung. Berhubungan sosial jangan cuma ke satu orang. Punya banyak relasi, banyak temen. Aku beneran berharap dia bisa punya temen yang lain. Biar ga terlalu sedih dan kesepian. Biar ada teman berbagi hidup.

Biar bisa lupa pelan-pelan juga sama aku. Punya sahabat yang lain.

Mendadak aku jadi kasihan sama dia.

“Udah, jangan dipikirin. Dokter bilang kan masih lama juga. Percaya aja sih sama dokter.”

“Dokter kan bisa salah. Kalo ternyata bulan depan instead of tahun depan? Minggu depan? Besok?”

“Trus? Kalopun salah emang kenapa? Daripada berpikiran negatif, mending tenaganya dipake buat mikir yang seneng-seneng aja.”

“Kayak gimana? Gimana bisa seneng ngelihat temen sendiri mau mati.”

“Ya udah sih. Kan yang penting aku sekarang masih hidup. Masih bisa gangguin kamu. Kita seneng-seneng aja. Jalan-jalan yuk? Tiba-tiba jadi pengen jalan-jalan nih.”

“Kemana? Nanti tambah sakit.”

“Gak usah yang jauh-jauh. Yang penting kan seneng. Biar kamu ga stress mikirin hal ini terus. Pengen deh ke pantai.”

“Panas. Kotor juga. Mending gunung.”

“Ya udah gunung.. Terserah kamu deh. Kamu yang atur, keberatan ga?”

“Enggak lah.”

“Ya udah. Besok ya.”

Aku tersenyum melihat dia. Dia tampak tersenyum senang. Senyum yang tulus emang gak bisa dibuat-buat, dan aku tahu dengan pasti dia lagi benar-benar senang. Coba aku deket sama dia dari dulu. Kenapa harus nungguin sekarat dulu baru tahu kalo ternyata cocok dan bisa bersahabat. Gimana rasanya kalo nanti bener-bener udah pergi..

Semua pikiran itu muncul secara tiba-tiba. Tak kusadari aku meneteskan air mata.

Oh, how I really hate farewell.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s