Saat Hening

Hmm.. post kali ini bakal sedikit agak berat yah, soalnya sebelum-sebelumnya kan nyantai yak :p

Jadi nih, ceritanya saya bakal cerita pandangan saya mengenai saat hening saya. Kenapa saya nulis kayak gini? Soalnya selama di Bandung ini saya banyak ngabisin waktu saya sendirian di kosan, nothing to do. Ngebosenin dong? Iya, jelas. Tapi, ternyata ada banyak hal baru yang saya dapetin dengan sendirian doang, ga ada siapa-siapa loh.

Banyak yang bilang, kalo kita harusnya bersyukur masih ada waktu sendirian. Artinya, kita bisa bercengkrama dengan diri kita sendiri. Saat hening tu saat dimana kita mengenal lebih dekat siapa sih diri kita.

Ini bener banget loh ternyata.

 

Awalnya, sempet sangsi gitu saya. Masa sih, cuma diem ga ngapa-ngapain aja bisa ngebuat kita mengenal diri kita sendiri? Dan masa segitunya sih sampe untuk mengenal diri kita sendiri aja harus serepot itu?

Nyatanya, masih banyak yang belum kenal banget sama dirinya. Hah? Kok bisa? Orang ini dirinya sendiri. Dibawa-bawa mulu dari lahir sampe sekarang ga pernah kepisah kan. ADA loh, temen-temen, orang yang ga kenal sama dirinya sendiri. Orang yang kayak gini biasanya ga tau arah hidupnya mau kemana, hidupnya cuma ngikut arus doang, ga punya pendirian. Asal bisa nyenengin orang, dia mah ngikut aja. Kalo boleh jujur, ini saya banget, sebelum kuliah. Nantilah ada saatnya diceritain secara lebih mendalem, Sekarang sih mau ngebahas lebih ke saat heningnya.

Jadi gini, kenapa saya setuju banget kalo saat hening itu momen mengenal diri sendiri? Karena saya sendiri mengalaminya. Saya kan ada buku yah, dan waktu kosong itu terkadang saya pake buat baca buku. Buku yang lagi saya baca sekarang sih judulnya “Doa”, ditulis oleh Philip Yancey. Nah, barusan tadi banget, saya baca satu bagian di buku itu tentang keheningan.

Saya baca di buku itu, kira-kira gini ya, suara Tuhan itu akan lebih mudah terdengar kalau kita mau menyediakan waktu luang untuk diri kita sendiri, dan mengijinkan Tuhan untuk masuk ke dalam diri kita, menguasai diri kita sepenuhnya. Oke, saya coba tadi. Saya pejamkan mata sesaat, dan mulai berdoa. Percaya ga percaya, saya menikmati suasananya. Entah kenapa, setelah itu saya jadi lebih bersemangat dalam kesendirian saya. Biasanya kan bosen-bosenan tuh, tidur paling buat buang waktu. Tapi tadi itu beda, saya setel musik dan nyanyi keras-keras, sambil baca buku. Rasanya beda aja, biasanya hampa, sekarang kayak ada Pribadi yang mengisi hati saya.

Mungkin masih banyak dari kalian yang ga kebayang ya gimana rasanya, soalnya ini emang susah dijelasin dengan kata-kata sih. Makanya, coba sendiri aja. Sediain waktu luang, jangan diganggu oleh siapa-siapa, dan mulailah merenungkan hidup kalian. Apakah hidup kalian udah berjalan sebagaimana mestinya? Apakah kalian udah melakukan apa yang Dia ingin untuk kalian lakukan? Ijinkan Tuhan masuk, kosongkan hati sepenuhnya, dan biarkan Dia yang mengatur sisanya. Salah satu kuncinya adalah keberpasrahan (ini sesuai EYD ga yaaa.. haha) dan ketidakberdayaan kita di hadapanNya. Itu menurut saya sih.. 

Saya juga masih dalam proses mengenal lebih dalam siapa diri saya kok. Kita semua masih dalam proses seperti itu. Karena di dunia ini, kita semua adalah pembelajar. Kalau kita berhenti belajar, itu artinya kita sudah mati. Ga mau kan dianggep orang mati? Hahaha

 

Udah dulu deh, kayaknya segitu dulu aja. Nanti kalo ada update-an lagi pasti langsung diupdate kok 😀

Cheers!

 

Ditulis dari Bandung, Indonesia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s